Thursday, April 21, 2011

Home » » Hati seorang ibu.....

Hati seorang ibu.....

Tak tahu bagaimana nak mula, tapi nak juga menulis pasal ni.

Aku beri contohlah ya. Hari ini hati ku sedikit terguris, bila anak aku Alia berkata dengan muka yang masam mencuka, "Alah ibu ni? Kenapa letak air Alia kat sini, tak sejuklah".

Biasanya, aku memang dah siapkan air untuk bekal anak-anak ke sekolah agama dalam peti sejuk. Hari ini aku terlupa masukkan, tapi dia dah bising macam tu.

Kini aku faham, hati seorang ibu ni kadang-kadang anak tu tak bermaksud apa pun, tapi benda kecil macam tu pun hati kita boleh terguris.

Ingin aku ceritakan di sini luahan dari hati seorang ibu yang aku dengar. Kisah yang mana ibu ni anak-anaknya ramai. Dah banyak asam garam kehidupan dia. Seorang ibu tu biasalah ingin tahu apa yang berlaku pada anak-anaknya. Suka bertanya dengan siapa dia berkawan, apa yang di bualkan anaknya dengan kawan. Dengan anak-anak yang terdahulu, biasanya tiada masalah, senang mereka berkongsi cerita, tapi anaknya yang satu ini sukar untuk dia memahaminya.

Ibu ini hatinya terluka bila mana dia tanya pada anaknya itu, apa cerita anak tersebut dengan kawannya di telefon, anak itu menempelak balik " Itu pun emak nak tahu ke?". 

Ibu itu juga terluka bila mana dia minta tolong dengan anaknya untuk mengurutnya, anaknya itu lebih pentingkan tidurnya kerana penat. Padahal anak itulah teman ibunya kini, yang ada di rumah bersama-sama dengannya. Pada siapa lagi ibu itu nak melayan borak kalau bukan dengan anaknya itu. Bila mana abang atau adiknya berkasar dengan ibunya, dia perasan, dia marah, tapi bila diri sendiri melakukan,  dia tidak sedar.

Bila mengenang tempat ibu itu, hatiku terfikir, bagaimana agaknya aku bila hari tua nanti? Bagaimanakah sikap anak-anak aku pada aku nanti? Sekarang pun aku dah boleh terguris hati, bila umur semakin meningkat biasanya kita lebih sensitif kan.

Kata ibu itu, fikirannya buntu bila mana anaknya itu kata, "emak tak sayang saya? ", taktkala ibu itu tak sempat nak masak makanan yang dia minta. Yelah, bila adik beradik yang lain pulang ke rumah, banyak juadah tersedia di hidang, tetapi bila dia minta, ibunya itu lambat membuatkan.

Hati kecil ibu tu berkata, bila ramai yang pulang, seronok nak masak, semua makan, habis makanan, tapi bila seorang dua di rumah, penat juga dia nak masak, makannya sikit saja. Sudahlah begitu, bila makanan di simpan, ada masa tak di sentuh pun anaknya itu, alasan penat, sudah makan di tempat kerja, tapi bila tiada bising pula. 

Pada aku, seorang ibu itu memang sayang pada anak-anaknya sekiranya sifat ingin ambil tahu tentang anak-anak tu masih tebal. Kalau ibu itu sudah membisu seribu bahasa, semua benda yang berlaku di sekeliling dia dah tak ambil peduli, masa itulah baru kita boleh cakap ibu itu dah tak betul. Dah tak peduli anak-anak. 

Samalah bila seorang ibu sanggup buang anaknya yang baru lahir di tepi jalan, itu barulah nama tak sayang anak. 

Kenapa pula bila ibu bertanya sesuatu dengan anak , anak itu menjawab " itu pun emak nak tahu ke?" Kurang ajar benar bunyinya kan...

Ibu yang sentiasa mengambil tahu adalah ibu yang terlalu sayang anak-anaknya. Ibu yang sangat perihatin, ibu yang mahukan yang terbaik untuk anaknya. Walaupun dalam hati dia tak suka apa yang anaknya lakukan, tapi selagi dia masih bertanya, masih mengambil tahu apa yang kita lakukan, dengan siapa kita berkawan, itulah tanda kasihnya pada kita sangat dalam. Jangan sampai satu apa pun yang kita buat dia tak hirau, masa itu mungkin sudah terlambat. Menyesal tak sudah jadinya.

Orang tua dulu selalu kata, apa yang kita lakukan pada emak kita, satu hari mungkin anak kita akan balas pada kita. Takutnya kalau kita berlaku kurang ajar pada ibubapa kita, balasannya kita sendiri yang terima di usia tua kita....Nauzubillah....

Moga kita semua tergolong dari orang-orang yang tahu hormat ibubapa. Peringatan untuk diri aku sendiri..

Syurga itu di telapak kaki ibu, jadi renung-renungkanlah....
~ يوس ~

43 comments:

  1. salam, let me be the first to comment. Akak ada anak remaja. Memang bila dah besar, dah rasa ada duit sendiri, boleh pergi mana2 sendiri, mereka kadang2 lebihkan kawan dari ibu sendiri, tanpa maksud membelakangkan ibu. Tapi ibu akan cepat terasa. Akak selalu muhasabah diri, mungkin ada cara kita didik dulu yang tidak kena, sbb tu anak jadi macam tu. atau ini balasan sebab kita pun lawan cakap mak dulu. Tapi akak elakkan dari salahkan anak dan marahkan anak sebab takut Allah turut murka pada anak, susah dia... yang penting jangan putus doakan dia sedar dan perbaiki kesilapan. maaf.. panjang lak komen..

    ReplyDelete
  2. kadang tanpa sedar kita dah terguris hati seorang ibu kan?

    ReplyDelete
  3. kadang2 kan kak kita kn jadi kawan ngan anak sebab anak2 zaman skrg tak macam dulu..
    Banyak yg qema jumpa kata mak tak sporting la, kongkong la..
    apapun sayang sgt ngan mek, tetiba rindu nak balik kg huhu

    Semoga kita semua dapat jadi ibu yg terbaik untuk anak-anak:)

    ReplyDelete
  4. ya Allah...sayu rasa hati bila bc N3 ni...memang terbaiklah....
    seingat2 kakD kdg2 ada juga berkasar dgn mak masa dulu2(waktu nakal2 dulu la..)..tapi memang dah minta ampun dah pun...tu la kan...nanti kita akan merasai ini semua...terima kseh kerana berkongsi cerita yg terbaik ni...

    ReplyDelete
  5. emm yana pn kadang2 sentap juga bila anak yana tu pndai tinggi suara...ntahla doa je kak setiap hari..melentur buluh biar dr kecil kan,esok lusa dh besr lg susah

    ReplyDelete
  6. yus akak juga sama macam komen che mid diatas tu..bila ada anak2 buat hati kita terasa..cepat2 akak mohon ampun dari allah dan mohon ampunkan jugak anak2 kita..hati ibu..
    memang sensitif..cuma mohon pada allah lembutkan hati anak dan kita jugak doakan yang terbaik buat anak2 kita..semoga anak2 sentiasa dalam perlindungan allah,.

    ReplyDelete
  7. Salam kunjungan.. singgah la ke blog saya ;)

    ReplyDelete
  8. anak munna belum besar lagi.... tapi rasanya mesti akan tempuhi juga keadaan itu suatu hari nanti...

    ReplyDelete
  9. 3 hero akak skrg ni aktif dan agak nakal jugak..

    kdg2 akak sakit hati sb letih mengemas ke hape kan..tapi xde la kecik hati..sb akak ni jenis yg mulut pot pet..

    mungkin sakit hati dan kecik hati lain kot maksudnya..

    ReplyDelete
  10. kadang tanpa kita sedari kita dah menguris hati seorang ibu..

    ReplyDelete
  11. Yus... bila usia makin meningkat... hati kita lagi senang terluka... kadang statement yg anak keluarkan adalah berbentuk gurauan tapi kita yang emo...

    Bila kita perasan yang kita jadi terlalu sensitif... cepat2 sedarkan diri.. akak selalu takut kerana perkara yang kecil anak akan menjadi anak derhaka....

    Nauzubillah...

    ReplyDelete
  12. memang kita dah mula rasakan
    lani kan yus...

    cepat jer terasa tapi depa tak tau

    tapi...

    kekadang tu didikan ibu bapa itu
    sendiri yang akan membentuk perilaku
    dan sikap anak2 itu sendiri...

    betui tak?

    ReplyDelete
  13. @Che Mid
    salam kak...

    terima kasih akak berkongsi pengalaman..

    Saya ibu muda yang masih belajar, pengalaman akak ni sekurang-kurangnya boleh saya jadikan iktibar. Betul juga kan, jangan marahkan anak melulu, tapi tulah ada masa kita kurang sabar.

    Saya akui perlu lebih muhasabah diri..:)

    ReplyDelete
  14. @sayangsayangibu
    betul tu kak, ada masa kita memang tidak menyedarinya kan..

    ReplyDelete
  15. @qemaishak
    betul tu, kita kena belajar jadi kawan baik anak2 kita kan...

    ReplyDelete
  16. @LadyzuL ⎝⏠⏝⏠⎠™
    itulah kak, satu masa kita pasti berada di tempat ibu kita, takut juga apa yang kita pernah lakukan pada ibu, terbalas balik pada diri sendiri kan..

    blog kan boleh jadi medan kita ingan mengingat sesama kita...tak gitu kakD?

    ReplyDelete
  17. @Maya Mayana
    itulah anak2 sekarang muda2 lagi dah pandai suara tinggi, kita dulu tak berani, itu pun ada juga yang tanpa kita sedar kita dah kecikkan hati ibubapa kita kan...

    ReplyDelete
  18. @♥ Mrs.Eady ♥
    mood hurm tak habis lagi ye Izwa...:)

    ReplyDelete
  19. @kak Erna
    InsyaAllah Yus akan ikut cara akak ni lepas ni. Tulah, bila anak semakin meningkat remaja, dah pandai juga melawan cakap, cepat terasa kan kak..

    Yus ni selalu kurang sabar, banyak lagi yus perlu belajar ni...

    ReplyDelete
  20. @bobhandburry
    salam...

    teringin nak singgah tetapi tiada linknya. bagaimana ye? Lain kali dalam profile tu adalah linknya, bolehlah saya terjah...

    ReplyDelete
  21. @munna
    itulah munna anak semakin besar, lagi besar cabaran kita untuk mengajar mereka..

    ReplyDelete
  22. @sarah-najwan
    yus biasa pun mmg pot pet pot pet juga kak...

    tp tulah kadang2 tu mcm terover sensitip pulak..huhu

    ReplyDelete
  23. @Amy Syaquena
    ya kan Amy. Kena lebih sensitif dengan perasaan ibu kita sebenarnya, dan kita sebagai ibu pun perlu sensitif dengan perasaan anak-anak...

    ReplyDelete
  24. @aNIe
    Terima kasih kak...

    betul juga kata akak tu. Kita sebagai ibu perlu juga pandai ambil hati anak kan...

    Itulah yg yus sedang belajar ni, tapi susah juga...:(

    ReplyDelete
  25. @Ati Masrif
    setuju kak...

    Yus mmg masih banyak perlu belajar, perlu lebih sabar dalam mendidik anak-anak...

    ReplyDelete
  26. kadang2 tanpa kita sedar kita melukakai hati ibu dan ayah kita....

    ReplyDelete
  27. tambah tambah bila anak-anak dah kahwin dan ada keluarga sendiri.. dekat mana lah agaknya kedudukan ibu kan? huaarrgghh.. anak aku sorang sajer ni!!!

    ReplyDelete
  28. @cik Jue Aka Ibu Farisyah
    betul tu cik Jue. Kita sebagai anak perlu lebih sensitif kan..

    ReplyDelete
  29. @Mummy Rizq
    kena usaha tambah lagi tu mummy Rizq...:)

    ReplyDelete
  30. kak yus....terharunya bca n3 ni..tu la..bila cma sendiri dah ada ank bru cma tau susah senang pikul tgjwb sbg seorag IBU..huuhuuu..takut jugak kalo pernah mngguris hati ibu sendiri..
    huhuhu...:(

    ReplyDelete
  31. ermm.. bagaimana agaknye bile ibu yg uzur tetapi x diendah oleh anak2nya.. x dpt nk bayangkan perasaan itu sbb sy kurg sensitiviti..huhu

    ReplyDelete
  32. kisahnye kat cni...

    http://mumlittlemonster.blogspot.com/2011/04/alahai-x-sayang-emak-ke.html

    ReplyDelete
  33. betullah yus.. dgn umur sebegini pun kita sudah cepat tersentuh dgn kata2 anak2.. dah tua nnt bagaimanalah pula.. selalu aje terfikir bila anak2 cakap kasar sikit dgn kita teringat pula, tentu ini mungkin balasan kita melayani ibu bapa kita waktu kecik dulu yg kita sendri tak pernah ingat dan sedari.. Harap2 anak2 kita melayani kita sebaiknya sebagaimana kita cuba untuk melayani ibu bapa kita sebaiknya juga..

    ReplyDelete
  34. @Cma Shiema
    tulah satu hari kita juga akan berada di tempat yang sama dengan ibu kita kan...

    Macam mana agaknya layanan anak2 pada kita masa tu? Memang kena jaga hati ibubapa kita takut balasannya pada kita pula nanti ...Nauzubillah

    ReplyDelete
  35. @MuMMy CHoMell
    ada masa dek kerana sibuk dengan kerja kita memang tak perasan tindakan kita membuat hati ibu berkecil hati...

    akak dah baca kisah tu...alhamdulillah ada yg nampak dan mengingatkan, betul tak? InsyaAllah belum terlambat lagi...moga kita sama2 dapat melayan ibubapa kita dengan baik selagi hayatnya masih ada..

    ReplyDelete
  36. @Hanis Azla
    setuju Hanis.

    Yus pun ada gak tertinggi suara dengan emak kadang tu, tapi selalunya tak maksudkan pun, tapi tulah, kita ni manusia biasa, tak lepas dari membuat kesilapan...

    begitu juga anak2 kan. Yus kena belajar lebih sabar dan sensitif dengan perasaan anak2 juga...

    ReplyDelete
  37. pada saya kita ni kena selalu terus terang dgn anak.kalau tak suka cara dia bercakap..just bgtau dia.minta tolng suami bgtau pun boleh juga.budak2 mudah terikut kawan.anak saya pun sama.bila berjumpa kawan dia cakap dgn saya serupa dgn cara kawan dia balas cakap ibunya.tapi bila lama tak jumpa...he's back to himself.
    kdg2 cara anak jawab panggilan abahnya pun tak sedap didengar..saya sound direct ja.biar dia ingat.
    bila anak meningkat remaja mmg kena sabar banyak2.

    ReplyDelete
  38. Yati juga ada kecik hati dengan Amirul dulu, dia cakap apa ntah, dah lupa. Yang buat kita terasa tu, sebab Yati masa kecik, takde cakap macam tu dengan mama Yati. Tapi budak-budak skrang, mana ntah dia balajar. Pastu Yati merajuk satu hari juga. Esoknya dah ok, sibuk balik hal anak. Lagi satu, kita sembahyang jemaah sama-sama la. Kalau salah, masa salam tu, kita cakap dengan anak kita elok-elok, mama kecik ati Amirul cakap gini.. gini... syahdu, sama-sama anak-beranak nangis. Lagi satu, layan la ibu kita elok-elok. Takde ibu tak sayangkan anak, kecuali ibu jenis kak Yus cakap kat atas, yang dah hilang akal. Camana pun dia layan kita, kita jangan lah derhaka. Kalau tak setuju, diam je la, next time slow talk... orang tua, sensitif...

    ReplyDelete
  39. @ieda
    saya suka cara ieda. Sebenarnya saya juga buat begitu, memang mula2 diam, lepas seketika saya akan beritahu pada dia perkara itu buat saya tersinggung. Biasanya mereka meminta maaf semula..

    ReplyDelete
  40. @Yati
    itulah kan yati..

    Biasanya Maghrib memang kami dapat berjemaah sekeluarga. Waktu lain susah sikit. Memang ada juga buat begitu waktu lepas solat. Mereka lebih mendengar waktu itu kan..

    Saya pun begitu, ada gak tak puashati dengan amak ayah tapi memang diam saja, takut benar menyuarakan, tapi budak2 sekarang lebih open. Senang aje mereka nak cakap dan bertekak dengan kita. Kecik2 dah pandai juga, hmmm......sensitif saya ni..

    ReplyDelete
  41. salam yus..akhir2 ni kalau ada cerita pasal ibu..cepat pulak tersentuh hati..bila baca entri yus ni teringat diri yg sering mengabaikan perasaan ibu muda2 dulu..bila dah ada anak sendiri..baru terpikir apa yg ibu rasa kan...

    ReplyDelete
  42. @suri solehah
    bila diri sendiri dah jadi ibu, kita akan tersedar, dan mula memahami kan...

    ReplyDelete

Ada apa-apa nak tambah silalah tinggalkan jejak yer..Terima Kasih.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...